CREATIVE SOCIETY

Sunday, April 14, 2013

UN BUKAN AKHIR DARI KEHIDUPAN (PART 2)


Berhubung besok Senin anak-anak sekolah khususnya yang duduk di bangku (jangan duduk di meja, soalnya bisa dimarahin guru) SMA/SMK dan sederajat bakal kembali dihantui Ujian Nasional, so gue berinisiatif bikin artikel yang ada hubungannya sama Ujian Nasional (lagi).

Sebelumnya, gue udah pernah nulis artikel UN BUKAN AKHIR DARI KEHIDUPAN. Kok judulnya lebay amat sih? Soalnya, artikel itu gue tulis di saat gue lagi ngamatin fenomena siswa-siswi yang galau berlebihan mau UN. Padahal nggak ada hal yang perlu digalauin kalo yakin dan siap. Waktu itu gue juga ngebahas beberapa hal yang harusnya sih bisa jadi motivasi and inspirasi buat kalian yang lagi siap-siap mau ujian. So, kalo kalian penasaran, sok monggi dibaca dulu artikel gue yang itu sebelum mulai baca artikel yang ini.

Abis gue berselancar di dunia maya, khususnya Twitter, gue ngeliat fenomena yang nggak kalah hebohnya dibandingin tahun lalu. Kalo tahun lalu itu banyak yang ngetweet kegalauannya dalam persiapan menyambut Ujian Nasional, kali ini lebih diramaikan oleh tweet-tweet "motivasi diri" yang sebetulnya kalo gue liat salah banget pemahamannya dan cara yang dia lakuin buat "memotivasi diri"-nya sendiri.

Misalnya nih gue ambil salah satu tweet dari seseorang di Twitter yang pernyataannya bikin gue tertarik:

Yang setuju sama pernyataan di atas, ayo angkat tangan! Hehehe.

Kira-kira pernyataan di atas bener gak yah? Coba kita telaah dengan kepala dingin. Gimana jadinya kalo kita ikutan UN dengan perasaan terpaksa dan menyerahkan segalanya pada keberuntungan? Oke, gini, berdasar pernyataan di atas, bisa gue simpulkan kalo semua siswa yang pada akhirnya berhasil lulus UN artinya dia sedang beruntung, dan yang nggak lulus berarti lagi sial. Gimana perasaan kalian yang lulus UN berkat hasil pembelajaran yang maksimal, begadang malem, baca buku catetan, belum lagi tambah bimbingan belajar. Gimana perasaan kalian kalo kalian lulus dan cuma dianggap, "Oh, itu sih dia lagi beruntung aja." Pasti kesel dong yah? Effort kalian yang udah serius-serius belajar malah dibilang cuma beruntung.

Mungkin harusnya tweet di atas dirubah jadi begini:
"Kalo ngomongin UN itu bukan masalah pintar atau bodoh, tapi masalah keberuntungan," kata orang bodoh.
Gak percaya? Orang bodoh (walau gue sebetulnya lebih setuju nyebut mereka orang yang kurang belajar, soalnya ngga ada yang namanya orang bodoh di dunia ini) kalo belajar pasti males-malesan. Waktu tiga tahun di sekolah kebanyakan dipakai buat main dan main. Begitu waktunya penentuan dia berkilah kalo UN itu butuh faktor keberuntungan. Biar apa? Ya tentu aja buat menenangkan diri dia yang sebenernya kurang belajar dan membuat excuse sendiri kalo nantinya dia gagal lulus UN dan bisa beralasan "Oh, gue lagi gak beruntung aja nih." Jujur, sebetulnya ini menyedihkan.

Semua orang yang effortless atau sama sekali nggak bekerja keras pada akhirnya bakal mengandalkan keberuntungan. Padahal yang namanya keberuntungan itu merupakan hasil dari kerja keras ditambah waktu yang tepat. Kerja kerasnya apa? Yah belajar serius. Terus waktu yang tepatnya kapan? Ya sejak kita masuk sekolah pertama kali. Ada tiga tahun waktu yang disediakan, kenapa kita menyia-nyiakannya? Jadinya ya mustahil bakalan beruntung. Kecuali kalo kalian mengartikan "mendapatkan contekan dari orang yang lebih pintar" bisa dimasukin ke dalem kategori beruntung.

Gue perjelas lagi deh di sini. Pada percaya kan kalo kerja keras ditambah waktu yang tepat dan dimanfaatkan secara maksimal bakalan menghasilkan keberuntungan. Apa aja untungnya?
  1. Beruntung, mau keluar soal kayak gimana pun kita bisa jawab. Soalnya udah belajar.
  2. Beruntung, alat tulis lengkap, soalnya waktu udah dimanfaatin baik-baik buat persiapan yang ciamik.
  3. Beruntung, udah sering belajar dengan disiplin, akhirnya bisa manfaatin waktu ujian dengan maksimal. Jadi, begitu selesai masih bisa ngecek lagi dua atau tiga kali kalo-kalo ada yang salah buletin jawaban.
  4. Beruntung, udah pinter, rajin belajar, keluarga senang. Akhirnya disayang, and dapet restu and doa yang ikhlas dari ortu.
Itu baru beruntung! Coba kita bandingin sama orang yang effortless. Apakah dia bakalan beruntung?
  1. Sial, gara-gara dulu punya banyak waktu cuma dipake main-main.
  2. Sial, gara-gara ngga pernah belajar, ada soal gampang aja jadi gak bisa jawab.
  3. Sial, karena males, akhirnya manfaatin waktu juga ga bijak. Pas hari-H UN kelabakan, alat-alat tulis belom lengkap.
  4. Sial, udah capek-capek bikin contekan, akhirnya ketahuan pengawas dan diusir dari kelas.
  5. Satu-satunya yang mungkin dianggap keberuntungan bagi orang tipe begini adalah dia duduk gak jauh sama temennya yang sering dapet ranking di kelas. Tapi itu juga gak bakal menjamin nilainya bakalan bagus.

Guys, gue termasuk orang yang sebetulnya nggak setuju sama pengadaan UN. Kejam banget memang kesannya yah, udah tiga tahun belajar tapi nasibnya bakalan lulus atau nggak ditentukan cuma dari empat hari UN doang. Tapi, coba deh kita pikirin lagi. Flashback ke belakang apa-apa aja yang udah kita usahain sebelumnya. Nggak peduli bagaimana pun model ujiannya buat menyatakan kelulusan, kalo kita udah rajin belajar, manfaatin waktu sebaik-baiknya, pasti bakalan bisa lulus dengan gampang kok. Sama kayak kita hidup di dunia ini. Berapa tahun kita dikasih kesempatan hidup sama Tuhan? Tapi toh nasib kita masuk neraka atau surga cuma ditentukan dalam waktu yang singkat. Jadi, stop mengeluh soal diadakannya UN, coba berpikir lebih bijak dan berusaha semaksimal mungkin.

Gue tadi juga sempet bales-balesan tweet sama si penulis tweet di atas. Dan pada satu titik dia nyeletuk kalo pemikiran itu bukan murni berasal dari dia, tapi guru di sekolahnya lah yang ngasih tau hal seperti itu. Gue kaget. Beneran deh. Guru memang pastinya sadar betul di mana letak flaw (kelemahan) dari diadakannya UN untuk menentukan kelulusan, tapi bukan berarti seorang guru harus memberikan pernyataan semacam "bukan masalah pintar atau bodoh, tapi masalah keberuntungan" ke anak-anak didiknya. Menurut gue, itu sama aja dengan mengajarkan anak didiknya untuk berpikir pesimis dan pasrah.

Seorang guru, harusnya punya sifat yang penuh semangat, berpikir positif, optimis, dan pastinya bisa memotivasi anak didiknya. Ketidaksetujuan seorang guru terhadap UN silakan disimpan sendiri, atau didemokan sama dinas pendidikan bahkan sampe ke Kementrian Pendidikan, jangan dibagikan pada anak-anak didiknya karena salah-salah itu cuma bakal menghancurkan pola pikir mereka.

UN menyebalkan dan gak etis menurut sebagian besar orang. Oke, gue setuju. Tapi bisa apa sih kita buat ngerubah itu? Jadi daripada nyuntikin otak anak didiknya dengan pernyataan pesimis dan mencari excuse, alangkah lebih baik lagi kalo sang guru memberikan semangat pada mereka yang mau menjalani UN. Misalnya dengan berdoa bersama (tapi ga usah pake acara cuci-cuci pensil segala di air yang udah di jampi-jampi, itu sih kayaknya gurunya yang mesti dicuci otaknya), bisa juga ngadain intens belajar berkelompok, adain kuis, adakan les tambahan, apa pun lah untuk merangsang otak anak didiknya biar mau berusaha lebih keras lagi dalam menghadapi UN. Atau sebetulnya guru yang bersangkutan lagi nyari excuse untuk dirinya sendiri? Seandainya ada anak didik dia yang gak lulus itu karena anak itu nggak beruntung, sedangkan cara dia mengajar sudah benar dan gak bisa dipersalahkan. Bahaya juga yah? Guru begini harus disingkirkan jauh-jauh soalnya gak bertanggung jawab.

Jadi, kesimpulan yang bisa gue petik dari penjelasan panjang lebar ini sederhana. UN bukan soal pintar atau bodoh, bukan juga soal keberuntungan. UN itu soal seberapa tinggi tingkat keseriusan kita dalam menghadapinya. Seberapa optimis kita untuk maju, dan seberapa tinggi cita-cita yang hendak kita raih. Udah tiga tahun kan belajar di SMA/SMK? Masa terus keok and ngerasa takut sama ujian yang cuman empat hari? Makanya, pakai waktu dengan bijak. Jangan sampe menyesal di kemudian hari. Ingat di pelajaran PPKn atau apalah namanya sekarang ini, "Tugas utama seorang pelajar adalah BELAJAR." Hal sederhana yang sering terlupakan.

Sampe di sini dulu postingan gue. Nanti kita bakal ketemu lagi di postingan yang lainnya. Gue ikut ngedoain buat semua adek-adek gue yang duduk di bangku sekolah, supaya dikasih ketenangan, kenyamanan, kemudahan, dan pastinya kesuksesan dalam menjalani UN. Jadi lulusan terbaik kalo bisa. Soalnya nilai memang bukan segalanya. Tapi punya nilai yang tinggi dengan hasil pemikiran sendiri akan mendorong semangat kita lebih lagi dalam usaha kita maju ke depan and meraih mimpi yang udah lama kita kejar. Sudah saatnya kalian semua berpikir secara bijak. Ciao~

31 comments:

  1. Sedih rasanya setelah tahu, siswa-siswa yang mau UN, malah termindset dengan kata-kta gurunya sendiri, bahwa UN masalah keberuntungan ckckck #miris gue

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, makanya kalo jadi guru harus hati-hati milih kata-kata. Kita nggak tau apa yg ada di dalam pikiran si guru. Positif atau negatif. Salah ngomong dikit aja, abislah sudah...

      Delete
  2. nah. bwgini nih seharusnya. oia bang. ijin bantu share ya bang. sangkyu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah thanks banget kalo mau bantu share... :)

      Delete
  3. Ha haah,, kalo ada yang ngomong keberuntungan, mending gak usah belajar ..hehheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwk... itu pemikiran yang sederhana dan... salah... sebenernya... LOL... XD

      Delete
  4. Betul, itu masalah keberuntungan (saya sangaat sepakat!). Tapi, itu bocoran yang nggak boleh dikasih tahu ke siswa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi maksudnya biar gurunya diem2 aja ye? -__- tapi tetep lah did epan siswa harus ngomong hal2 yang positif dan memotivasi. Bukan nyeletuk yg malah bikin siswa jadi pesimis atau lebih parah jadi "ngegampangin".

      Delete
  5. Enak juga nih pembicaraan UN bukanlah soal keberuntungan kalau disumbang ke diskusi berhastag #twitedu di twitter.. ˆ⌣ˆ

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh ada yah #twitedu di Twitter. Gue baru tau... :D Cek ah~ makasih infonya Dani... :D

      Delete
  6. sip bener. ujian itu gak mengandalkan keberuntungan foang tapi kerja keras dari belajar. dan satu lagi, ujoan itu jangan dibikin galau atau stres pasti entar hasilnya kacrut dan gak beres :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup... kerja keras membuahkan keberuntungan yang dicari itu. :3
      Nah, galau atau stress ini biasanya dialamin sama yang udah nyia2in waktu 3 tahunnya.

      Delete
  7. Wahh agan Glen twitwar sama anonim diatas heuheu.. simak timeline nya ahhh

    ReplyDelete
  8. begitula kak glen,
    gara2 tradisi yang dulu-dulu, maka UN ini membuat mereka hanya menunggu suatu "keberuntungan" semata tanpa di lakukan usaha terlebih dahulu, hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makanya miris banget. Hal begini juga pastinya kan disebabin sama gurunya yang entah secara sengaja atau ga sengaja nyuntikin mereka sama pemikiran2 yang niatnya mungkin pengen bikin supaya siswanya pada rileks dan gak tegang, tp malah jadi berdampak negatif dengan sikap "ngegampangin" yg muncul kemudian... Guru mesti cerdas...

      Delete
  9. keberuntungan versi orang sotoy (baca: saya) : ''Keberuntungan adalah bertemunya persiapan dan kesempatan.''
    Jadi, enggak bakal beruntung deh orang2 yang nganggap ''UN hanya bisa dilewatin lewat keberuntungan.''

    Oya, Om, saya share, ya :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Persiapan = kerja keras demi mencapai sesuatu sebelum waktunya dibutuhkan. hampir sama aja sih... Huehehe.. :D
      Sip brow, makasih kalo bantu share... :)

      Delete
  10. kata om mario teguh semalam, siswa yang enjot dengan UN adalah siswa yang udah persiapkan diri dg baik. nah, kalau yang enjoy tapi gak ada persiapkan, rasa takut mereka muncul dan jadinya menggemborkan yang nggak-nggak kaya di twitter di atas itu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mbak Rochma. Wah saya juga nonton tuh Mario Teguh semalem. Bagus banget buat motivasi. :D
      Berarti jadi bisa bedain ya mana siswa yang pede karena udah persiapan, mana siswa yang bebal and males dulunya... ya tinggal cek aja lewat tweet2nya... Hehehe... :D

      Delete
  11. Kalau gue, orang yang setuju sama pelaksanaan UN, bro... Menurut gue, (sori) pendek akal orang2 yang punya pikiran 'tiga tahun belajar ditentukan dari UN yang cuma berapa hari'. Yah hidup emang kayak begitu, sob. Mahasiswa juga sama, kok. Tiga-empat tahun kuliah, lulusnya kita cuma ditentukan beberapa jam di ruang sidang. Orang kerja juga sama. Cape2 belajar lama2, ga diterima cuma gara2 satu-dua jam wawancara... Intinya, UN masih penting buat diadakan, bro. Dan sepengetahuan gue, kayaknya gak hanya di Indonesia aja ada yang namanya UN atau SPMB. DI beberapa negara pasti, gue yakin, ada. Apalagi gue pernah baca manga atau film Jepang, ada tokoh yang ditampilkan sibuk belajar demi masuk universitas....

    At last, good luck for my lil brotha.... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha... Iya Nuel. Gue juga gak menyatakan gak suka sama UN tok... tapi memang selalu ada plus minusnya. Makanya di atas gue juga nekanin masalah surga neraka itu loh. Hihihihi. Hampir sama kayak yg Nuel bilang. Memang sampe saat ini belum ada metode yg lebih pas dan efektif buat ngebuktiin kalo siswa udah sesuai standar kelulusan selain UN. Yah, yang penting semangat aja. Itung-itung belajar soal kehidupan. Mau pacaran aja mesti siap dulu ditolak dalam hitungan detik... wwkwkwkw...

      Thanks udah mampir nuel...

      Delete
  12. setuju sama postingan bang Glen ini. salam kenal dari blogger Indramayu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga Ibnu, makasih ya udah berkunjung ke sini. :)

      Delete
  13. betool bangget..
    UN tuh adalah sebuah keberuntungan
    Terkadang orang yang pintar malah jatoh nlainya..
    Atao sebaliknya :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak juga... klo ada orang udah terbukti pintar, tapi nilainya jatoh, ada satu hal yang kurang dari diri dia, yaitu ketelitian. :)

      Thanks udah mampir ya Nchie.. :)

      Delete
  14. Lagi ujian ya?? Kalo iya semoga dapet nilai terbaik. Gue tahun depan nihh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh nggak kok... Gue udah melalui proses UN enam taun yg lalu... :D

      Delete
  15. Aneh donk,masa UN bukan masalah pintar dan bodoh,tapi keberuntungan,jadi klo misalnya dia lgi beruntung terus seharian UN jawab A,B,C,D, ngasal2 gitu beruntung namanye?Dapet nilai UN bagus bukan dari keberuntungan,tpi dari kemauan diri sendiri

    ReplyDelete
  16. keberuntungan. betul bnget! krn di dunia ini ga ada yang 100% murni. slalu 99% , krn yang 1% itu...

    ReplyDelete
  17. bukan masalah keberuntungan aja si klo menurut ane UN lebih ke mental test juga yang mana ada presure lebih saat ujiannya. dan ini celakanya bagi orang2 pinter tp yg gak tahan sm mental pressurenya hahahah CMIW rental mobil jakarta

    ReplyDelete

Thanks ya, udah berkunjung ke Creative Talks Blog ini. Silakan meninggalkan komentar dengan tidak mencantumkan hal-hal yang berkaitan dengan SARA, flamming dan juga memojokkan pihak tertentu. Diharapkan juga untuk tidak meninggalkan link aktif pada badan komentar atau komentar tersebut akan langsung dihapus oleh admin.

Happy blogwalking and have a nice day!
Creative Talks Blog Creator - Glen Tripollo