CREATIVE SOCIETY

Friday, September 13, 2013

BOOK REVIEW | DEAD SMOKERS CLUB


Halo, lagi kawan! Setelah sekian lama nggak nulis artikel baru di sini, akhirnya gue nemu juga waktu yang pas buat mulai berkutat lagi sama blog. Maklum, utang nulis gue banyaaaak banget akhir-akhir ini, udah gitu moodnya lagi naik turun, jadinya butuh cukup banyak waktu buat nyelesein semuanya satu per satu.

Kali ini, Guys, gue mau nge-review buku lagi. Huehehehe. Buku ini bisa dibilang aneh. Iya, gue bilang buku ini aneh, bukan unik. Kenapa aneh? Entar gue jelasin semuanya. Pertama-tama kan aturannya mesti berbasa-basi sampai berbusa-busa dulu sebelum loncat ke inti. Gue mau jelasin dulu buku apa ini dan bagaimana gue bisa sampai hati baca ini buku. Cekibrot!

Dead Smokers Club. Buku ini, eh maksud gue novel ini, ditulis sama temen gue, Adham T. Fusama (bukan nama sebenarnya) yang gue kenal di sebuah komunitas kepenulisan fantasi bernama LCDP dan juga BOR. Karena gue mau bahas novelnya, bukan komunitasnya, jadi penjelasan soal dua komunitas ini menyusul di kemudian hari yak!

Oke, lanjut ke topik! Novel ini awalnya sama sekali gak menarik minat gue (jujur). Cuma karena gue dikasih gratisan ya apa boleh buat. Gue jadi harus baca novel ini dan nulis review sebagai ucapan terima kasih kepada penulisnya. Kok kesannya gak ikhlas gitu ya Gue? Hahahaha. Nggak kok, tenang aja. Soalnya setelah gue baca novel ini sampe habis, gue juga jadi tertarik buat nulis review-nya.

Penampakan daleman novel Dead Smokers Club. Ada tanda cinta dari penulisnya buat Gue.
Thanks Adham T. Fusama, namamu kan selalu terukir di dalam belahan pantatku.

Let's judge this novel from its cover!
Seperti biasa nih, gue kalo menilai buku selalu nge-judge dari cover-nya dulu. Menurut gue cover novel ini beneran simpel dan berkesan ambigu. Bisa diliat dari warna dasarnya yang hitam nyaris ke biru-biruan (mungkin bukunya memar habis dipukulin orang-orang salah paham), terus di bagian tengahnya ada semacem logo geng motor dengan tulisan latin yang mengitari lingkaran seperti ikat pinggang, tulisannya "Nosce te Ipsum Nemo Sine Cruce Beatus" yang artinya gue sendiri nggak ngerti sekalipun udah ditranslet pake Google. Ah tapi, apalah arti sebuah tagline berbahasa alien itu, karena yang menarik untuk dilihat di logo tersebut bukan tulisannya, melainkan gambar silhuet tengkorak berwarna kuning kecoklatan. Hebohnya lagi, tengkorak ini lagi ngisep rokok. Untung aja nggak dicekal yak sama komisi anti rokok. Hehehe.

Ada beberapa kejadian lucu perihal novel ini. Gue emang dapet novel ini gratis dari penulisnya langsung (the power of friendship, baca: ngaku-ngaku teman), tapi gak berarti gue nggak pernah liat novel ini mejeng di toko buku. Gue liat di salah satu toko buku di Bogor, novel ini dijajarkan sama novel lain yang berbau horor. Well, emang susah sih yah kalo belum baca isinya, jadi berspekulasi lewat cover yang notabene terlihat emang cocoknya jadi novel horor. Di toko buku lainnya, bahkan ada yang sampe dikasih stiker di cover depannya bertuliskan "Dead Smokers Club" gegara mungkin ada orang yang kebingungan sama buku ini gegara nggak ada judul sama nama penulisnya di depan. Kasian toko buku itu jadi ngeluarin kocek tambahan buat nempelin stiker.

Nah, berdasarkan hal itu, ini penilaian gue. Cover novel ini emang dirasa sih agak nggak cocok sama isi yang lagi diceritain. Okelah ini maksudnya logo dari sebuah kelompok atau geng yang bernama Dead Smokers Club, tapi meletakkannya di depan dengan tanpa keterangan yang jelas bakal bikin orang menebak-nebak isinya which is sangat bagus dalam hal strategi marketing. Makin penasaran seseorang, makin tinggi hasratnya untuk membeli dan membaca novel ini.

Lalu bagaimana dengan bahan cover-nya? Kalo gue bilang, bahannya bagus, tebel, dan gak gampang kelipet. Di tangan juga nggak licin. Pokoknya top markotop deh kalo untuk bahannya.

Penampakan dari salah satu chapter di dalam novel Dead Smokers Club
karya Adham T. Fusama

What about the story?
Yuk, kita ikutin Adrian, seorang bocah dari panti asuhan yang pindah sekolah ke sekolah paling elit dan juga aneh bernama T&T Boarding School. Di sana Adrian bakal nemu petualangan baru, temen-temen baru, dan juga masalah baru yang seru.

Kurang lebih itulah yang bisa gue simpulin dari novel Dead Smokers Club ini. Ada beberapa hal yang kalian semua harus sadari sebelum memutuskan untuk baca novel ini, di antaranya:
  1. Ini adalah novel jilid pertama, yang mana akan ada kelanjutannya lagi. Dan karena novel ini ngambil sistem potong cerita kayak film seri, jadi dijamin endingnya bakal bener-bener "to be continued". Hal yang agak bikin gregetan orang yang gak sabaran. Jadi, buat kalian yang lebih suka baca novel dengan cerita yang langsung selesai, mendingan baca ini kalo semua jilid novelnya udah lengkap yak! *sesat*

  2. Jangan terlalu mengharapkan pesan moral di dalam novel ini. Karena pesan moralnya memang ada, terlebih mengingat sifat Adrian si tokoh utama yang alim and innocent banget, tapi semuanya jadi blur karena terkontaminasi sama segala bentuk keabsurdan karakter teman-temannya. Jadi, kudu siapin mental dulu baik-baik sebelum menerima suntikan yang menyesatkan.

Wahahahaha. Dua poin di atas rasanya menjatuhkan. Karena gue harus tanggung jawab sama isi review ini tanpa harus bikin rugi penulisnya, so gue kasih tau juga beberapa poin penting kenapa kalian WAJIB baca novel ini:
  1. Bukunya tipis. Jadi gak butuh banyak waktu buat ngabisin baca novel ini.

  2. Gaya bahasa yang ditawarkan di dalem novel ini unik, sangat fresh, dengan lawakan-lawakan super kocak yang terasa sangat ngalir. Gue aja sampe ngerasa novel ini bakal cocok diangkat jadi film layar lebar dengan ngegandeng semua finalis Stand Up Comedy Indonesia buat meranin tokoh-tokohnya.

  3. Plotnya bisa dibilang apik, santai, tapi juga nggak terasa terburu-buru. Intinya pace, halah, biar yang awam ngerti, maksudnya aliran cerita dari awal sampe akhir itu pas. Gak kecepatan, dan gak juga kelambatan.

  4. Nggak bikin bosen. Beneran deh. Karakter-karakternya juga lovable. Walau cerita ini kesannya cowok banget, tapi kayaknya peminatnya emang lebih banyakan cewek sih.

Itu barusan komentar gue soal isi dilihat dari sudut pandang gue sebagai seorang pembaca awam. Nah, kalo gue buka kacamata gue, terus pasang muka cool dan memandang sekali lagi novel ini lewat sudut pandang seorang penulis amatir, ceritanya ada beberapa kekurangan. Misalnya:
  1. Panjang tiap chapter terlalu pendek. Ngasih kesan, loh kok cuma mau bahas gini doang? Loh kok cuma mau bahas itu doang? Belum ngasih sesuatu yang wow di setiap chapternya secara merata.

  2. Too much dialogue. Yap, gue bisa simpulkan novel ini berisi 80% dialog absurd antara Adrian dengan teman-teman barunya. Ditambah lagi joke-joke konyol yang sebetulnya keberadaannya bisa penting gak penting. Bikin cerita ini terasa ngga maju-maju, begitu terus aja.

  3. Gue agak terganggu sama karakter pendukung di novel ini. Terutama Dennis yang terkesan terlalu banyak tahu sampai hal-hal detail sekalipun. Agak gak masuk akal dan jadinya juga gue berasa dikuliahin sama si Denis ini sepanjang cerita mengenai setiap tokoh yang muncul.

Selebihnya dari yang gue jelasin di atas fine-fine aja sih. Karena ini buku fiksi, jadi kayaknya cuma dua hal ini aja yang bisa gue review (cover dan isi). Nggak, gue nggak mau buang-buang karakter buat ngereview muka penulisnya. Nggak! So, sampe di sini aja review gue tentang novel Dead Smokers Club ini. Intinya, bacaan ringan dan cukup menghibur untuk mengisi waktu luang kalian. Jadi, secara keseluruhan gue kasih novel ini nilai 7 dari total 10. Ayo dibeli yak! Nggak bakalan rugi. Oke deh, kalo begitu sampe ketemu lagi di postingan gue yang lainnya. Salam Creative~!

15 comments:

  1. Bener tebakanku, reviewnya keren abis, malah kayanya lebih seneng baca reviewnya aja kali
    btw.. setuju tentang cover, cover punya nilai jual utama, berhubung hampir semua buku diplastikin dan tidak bisa bebas dibuka2in maka coverlah yang jadi marketing utamanya...

    Reviewnya bagus dengan kalimat2 yg bagus..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehe... iya bener bang Insan. Saya dari dulu sebelum beli buku pasti liat cover dulu, soalnya kan buku bisa jadi collectible item juga. kalo covernya jelek gak bagus ditaruh di rak.. :D

      Delete
  2. aku juga kurang suka buku yg terlalu banyak dialog. Jadi entah kenapa aku kurang minat._.v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue juga ngga tau kalo nih buku bakalan banyak dialog... Sama sih sebenernya gue juga kurang suka, tapi joke2 di dalem dialognya lumayan worth buat diikutin... :D

      Delete
  3. reviewnya dalem banget :D pingin juga ceritaku direview sekali2. eniwei, semoga review ini bisa jadi pembelajaran yang baik untuk penulisnya deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, padahal menurut gue tulisan ini belum lengkap2 banget bahasnya... hehehe... :D
      Hayok boleh... klo dah nerbitin buku tinggal kirim aja bukunya ke gue (yg gratisan) wkwkwk... tar pasti gue review di sini. :D

      Delete
  4. Hmm, iya cover menentukan segala hal deh, btw jadi pengen beli karena penasaran hehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo beli! Biar penulisnya yang ngaku-ngaku kere(n) itu bisa jadi orang kaya... :D

      Delete
  5. Replies
    1. Yok ayok dibeli, biar penulisnya jadi kaya raya... XD

      Delete
  6. Agak gambling juga yah covernya. Kalo dilihat dari jauh malah keliatan seperti note doang karena gak ada judulnya :)

    ReplyDelete
  7. covernya serem juga ya, item polos dengan gambar tengkorak di depannya..

    ReplyDelete

Thanks ya, udah berkunjung ke Creative Talks Blog ini. Silakan meninggalkan komentar dengan tidak mencantumkan hal-hal yang berkaitan dengan SARA, flamming dan juga memojokkan pihak tertentu. Diharapkan juga untuk tidak meninggalkan link aktif pada badan komentar atau komentar tersebut akan langsung dihapus oleh admin.

Happy blogwalking and have a nice day!
Creative Talks Blog Creator - Glen Tripollo