CREATIVE SOCIETY

Saturday, May 18, 2013

KIAT SUKSES MENYONTEK TANPA KETAHUAN


Biasanya sih yang paling ditakutin sama pelajar itu, kalo udah masuk minggu-minggu ujian. Entah itu ujian resmi yang sifatnya nasional, maupun ujian-ujian ringan macem ulangan harian yang diadain guru sekolah buat ngambil nilai and ngecek pemahaman murid-muridnya dalam menerima materi.

Kebanyakan pelajar itu sama, when it comes to studying, langsung pada sakit, mual-mual, diare, sampe muntaber. Ini kasus yang bahaya sih sebenernya. Logika pelajar juga kadang beda sama pakemnya. Kalo kita ngerasa takut sama sesuatu kan, harusnya cari cara buat menangkal biar yang ditakutin itu nggak sampe kejadian. Misalnya takut dapet nilai jelek, ya belajar biar jadinya bisa dapet nilai bagus.

Tapi, kayaknya pelajar ini pada takutnya sama belajar, jadinya ya mereka berusaha menghindari belajar. Akhirnya, pas ulangan langsung pada kebingungan deh. Jadilah menyontek cara satu-satunya buat menghindarkan diri dari amukan orang tua. Sebenernya lebih takut belajarnya atau takut sama marahnya ortu sih? Menyontek itu kesannya simpel. Ah, ngintip satu dua jawaban doang mah nggak masalah lah. Namanya juga anak sekolahan, nyontek dikit wajar. Tapi, ketahuilah sobat, kalo yang namanya nyontek ngga bisa kita anggep sesepele itu.

Ada ungkapan kalo kita kesandung itu bukan karena batu yang ukurannya besar. Soalnya kalo batu besar, kita kan bisa liat jelas and menghindarinya sebelum menabrak. Tapi, keseringan batu kecil yang gak kita anggep keberadaannya malah bikin keserimpet sampe jatuh. Sama halnya dengan nyontek. Mungkin bagi kalian hal itu super duper sepele, tapi kalo udah kesandung gegara keasikan sama hal tersebut, akhirnya bisa jatuh. Apa aja kira-kira bahaya dari menyontek? Gue bahas satu-satu nih dengan santai.

  1. Bikin nggak kreatif. Kok bisa sih menyontek bikin kita jadi ngga kreatif? Yap, bayangin gini deh. Tiap ditanya sesuatu, sebelum ngejawab kalian selalu ngintip dulu contoh jawaban temen. Setelah liat baru deh ngerti gimana cara jawabnya. Kebiasaan seperti ini bakal menghilangkan kepercayaan diri, akhirnya mau melakukan apa juga harus selalu ada contohnya. Misalnya ya dengan cara ngintip cara yang dipake temen itu. Perilaku kayak gini namanya nggak kreatif.

  2. Bikin nggak produktif. Misalnya kalian lagi ulangan. Karena kalian nggak belajar, kalian ngga bisa jawab soal dan nunggu temen yang pinter jawab duluan. Kalo misal temen kalian jawab soal dalam lima menit, so, kalian udah kehilangan waktu lima menit cuma buat nungguin jawaban. Coba kalo ini dikaitkan ke dunia kerja. Kalian yang terbiasa bergerak setelah ada "pendorong" macam begini bakalan selalu ketinggalan. Kalo perusahaan rekrut kalian buat jadi karyawan, perusahaan itu bisa-bisa nggak maju-maju dan selalu ada di bawah pesaingnya. Dan kalo pesaingnya nggak bikin kemajuan apa pun, kalian juga nggak ngapain-ngapain. Bener-bener nggak produktif.

  3. Bikin nggak tenggang rasa. Biasanya tukang nyontek bakalan nyebut temennya yang gak mau ngasih contekan dengan sebutan, "Belagu lu, kagak pengertian sama gue yang ga ngerti!". Stop that! Justru yang gak pengertian itu si pecontek. Soalnya dia ngga menghargai jerih payah temennya yang udah belajar mati-matian buat ngadepin ulangan. So, kenapa mereka harus dituntut pengertian sama si tukang nyontek yang notabene nggak ada usahanya sama sekali biar bisa jawab soal?

  4. Bikin malu sendiri. Bayangin kalo kalian jadi seorang sarjana, master, dan atau apa pun deh gelar keren yang kalian punya, tapi semuanya hasil dari nyontek. Lulus UN nyontek, lulus sidang kuliah plagiasi skripsi atau nggak pake jasa beli skripsi, dan sebagainya. Gak ada ilmu yang bener-bener nempel di kepala kalian yang bisa kalian aplikasiin baik-baik di dunia nyata. Apa artinya sertifikat yang kalian bangga-banggain? Begitu ketahuan toh jadinya malu sendiri. Sekolah tinggi, sertifikat and ijazah bejibun, tapi otaknya nihil.

  5. Bikin nggak tenang. Gimana bisa tenang kalo setiap hari apa-apa yang didapetinnya itu bukan hasil dari usaha sendiri? Mungkin orang di sekitarnya yang nggak tau gimana cara si pecontek mendapatkan keberhasilannya bakalan mengelu-elukan dengan suka cita, dan si pecontek mungkin bisa aja menebarkan senyum-senyum palsunya. Padahal di dalam lubuk hatinya pasti ada rasa penyesalan udah ngelakuin hal yang salah. Penyesalan ini nggak bakalan bisa ilang, terus nempel di dalam diri dia sampe akhirnya bikin hidupnya nggak tenang. Cara satu-satunya biar bisa tenang adalah dengan mengakui kecurangannya, tapi apakah si pecontek sanggup melakukan itu?

Guys, mungkin bahaya dari menyontek yang gue bilang di atas ini terkesan lebay. Tapi, coba deh diingetin dulu, kalian jadi pintar karena kebiasaan kalian belajar. Kalian jadi berani tampil di depan umum karena terbiasa tampil di depan umum. Nah, begitu juga pecontek. Karena kebiasaan buruknya tersebut, akhirnya dirinya pun akan menjadi sesuatu yang buruk. Makanya, sebelum terlambat mendingan segera ubah pola pikirnya. Mendingan dapet nilai jelek tapi hasil jerih payah sendiri, ketimbang dapet nilai sempurna tapinya hasil dari nyontek.

Kalo kita terbiasa jujur dalam ulangan, kita juga dapat keuntungan sekalipun nilainya nggak sesuai sama yang kita harapkan. Misalnya kalian jadi bisa mengukur dengan pasti sejauh mana kemampuan yang kalian miliki. Terus kalo udah berusaha dan masih gagal, pasti bakalan tumbuh rasa penasaran di dalam diri kalian. Kalian bakalan ngerasa semangat untuk bisa ngeraih yang lebih daripada sebelumnya. Satu lagi, dengan jujur kita bisa mendapatkan kepercayaan dari orang banyak, yang mana namanya kepercayaan itu mahaaaaaal banget harganya. Seorang yang terbiasa jujur dalam ujian juga, seandainya terus mendapatkan nilai bagus, sekalinya anjlok biasanya guru bakalan berprasangka baik. "Oh mungkin dia lagi sakit, atau lagi ada masalah yang mengganjal konsentrasinya." Beda sama orang yang biasa nyontek. Biasanya dapet jelek, begitu akhirnya dapet nilai bagus malah dapet prasangka buruk. "Wah, jangan-jangan dia nyontek!" Emangnya enak?

Eh? Apa? Masih nungguin KIAT SUKSES MENYONTEK TANPA KETAHUAN? Guys, kalo emang tulisan gue di atas belum bisa ngebikin kalian sadar untuk lebih menggali potensi diri sendiri, ketahuilah kalo nggak ada yang namanya sukses menyontek tanpa ketahuan. Soalnya, kalian bisa aja ngumpet-ngumpet dari guru, bisa aja ngebohongin orang tua, tapi kalo kalian beragama pasti kalian tahu kalo ada sosok luar biasa yang bakalan selalu tahu apa pun yang kalian lakuin, sekecil apa pun. Kalo kalian pengen postingan yang lebih lagi soal dunia contek menyontek ini, kalian bisa cek postingan gue jaman dahulu kala yang berjudul BUAT ELO-ELO YANG MASIH SUKA NYONTEK.

So, akhir kata, sorry banget kalo judulnya ngejebak kalian. Semoga kita semua bisa jadi pribadi yang lebih baik lagi, yang percaya pada dirinya sendiri, dan bisa melakukan apa pun sendiri tanpa terlalu harus bergantung pada orang lain. Yuk, kita gali kebiasaan hidup cerdas dan berpikir secara kreatif.

13th Bloggers' Campaign Project - Bloggers' Shout Out!

89 comments:

  1. SETUJUUUUUUUUUUUUUUUUU.... bikin ga tenang, itu yang bener bener merasuki pikiran si tukang nyontek. buat apaan dapet nilai tinggi kalau pas ditanya orang cuma jawabnya aaaaa emmmmm aaaa emmmm atau ngeles dengan bilang lupa.
    yang tukang nyontek baek baek di doain bintitan sama yang dicontekin XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Woahahahahaha... makanya, malu-maluin banget kan? Mendingan biasa aja tapi dengan kemampuan sendiri ketimbang sok-sokan terkesan jago padahal hasil nyontek... XD

      Delete
    2. kalau hasil nyontek bisa bisa langsung skak pas soalnya dipelintirin sedikit, haha,,,,

      Delete
    3. kalo kata iklan "kalem aja" hahahhaa...

      Delete
    4. Wkwkwkwk... yg penting sesuaikan penghargaan yang didapet dengan skill yg kita punya... :D

      Delete
  2. pelajar takut sama belajar? LOL

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwkwk... kenyataan brow... kenyataan... XD

      Delete
  3. iya bener banget itu. orang yang suka nyontek, sekalinya dapet nilai bagus pasti diledekin temen, guru juga gak percaya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, mahal banget kan kejujuran itu... klo udah dikenal suka nyontek imagenya bakal kebawa2 terus sampe ke depannya... sekalipun dia udah bener2 jujur... XD

      Delete
  4. kadang jengkel kalo liat temen yang nyontek , tapi nilainya bagus. ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, tapi elus dada aja sob. Nanti imbasnya juga bakal dia rasain sendiri di masa depannya... :)

      Delete
  5. Nyontek itu bikin ide dan kreatifitas tumpul!

    Gw pernah ngerasain hal itu...

    Pribadi, untuk sekarang gw lebih milih untuk nyoba dengan karya gw sendiri...

    Nice posssssttttttttt *4 jempol*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sip, semangat! Nggak harus perfect, tapi itu bakal membanggakan kalo merupakan hasil kerja kita sendiri... :D

      Delete
    2. Yoi sob :D

      Makasi juga replynya ya...

      Saya masih bingung juga nih pemula, kaya komentar ini contohnya, biar ada notifikasi kalo komentar kita dibalas gimana ya sob?? Mohon pencerahannya :D

      Delete
    3. Hahaha... yup sama2 belajar. Yang penting jangan malu bertanya... :D

      Klo pengen dapet notifikasi udah dibales atau belum, pas ngetik komentar klik aja link "Subscribe by email", nanti notif bakal dikirim via email secara otomatis... :D

      Delete
  6. agak ironis nih yang mau aku ceritain. temen yang dulu nyontek, eh jadi guru. (jadi guru hasil nyontek, mo gibawa kemana tuh murid). tapi, karena ahli nyontek, jadi dia ngerti semua trik buat nyontek. alhasil, murid-murid gagal nyontek. aku bilang ke dia "aku ga tau harus ngasi jempol atau apa."

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahaha... kalo doi beneran udah tobat dan akhirnya ngajarin yg bener ke muridnya ngga apa2 sih. Tapi yang gawat kalo dia jadi guru muna... ngelarang muridnya nyontek, tapi dianya kalo lagi ada ujian standarisasi guru malah nyontek lagi... :D

      Delete
  7. gue setuju banget, tapi tetep aja kalo mentok gue nyontek juga. Jangan samakan sekolah sama dunia yang lain. Itu beda banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Perilaku yang kecil itu bisa jadi kebiasaan, dan kebiasaan yang buruk menumbuhkan perilaku yang buruk. Dunia sekolah dengan dunia yang lainnya boleh beda, tapi proses perkembangan perilakunya sama. Kalo di sekolah udah terbiasa nyontek, sampai kapanpun bakal ada rasa pengen nyontek ketika merasa stuck...

      Gimana kalo misalnya ngga tau jawabannya ya ga usah dijawab? Itu sangat jujur loh, dan seenggaknya berarti mau menerima keterbatasan diri sendiri. Kalo kamu sebetulnya cuma sanggup dapet nilai 8, ya jangan halalkan segala cara biar dapet 9... +1 yang kamu dapet itu haram hukumnya.

      Delete
  8. gak ada rasa bangga juga kalo dapet nilai bagus tapi nyontek. Ganjel gitu :/

    ReplyDelete
  9. Waktu baca judul postingan ini, hati kecil sy langsung gerutu: wah, ngajarin gak bener nih orang.. tapi sehabis saya baca tulisan selengkapnya, ternyata kesan pertama tadi salah.
    Sori brader..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahaha... iya itu tujuan postingan ini. Menjebak remaja yang kebetulan lagi mikir mau nyontek... XD

      Untung kamu mau baca dulu isinya, jadi gue gak kena cap negatif.. XD

      Delete
  10. kalau yang jelek jelek pake kata "kalian" #duh sakit banget saya membacanya..
    Kalau yang bagus bagus pake kata "kita" hehe.. :D curang

    ReplyDelete
    Replies
    1. LOL ini maksudnya ngritik cara gue menyampaikan tulisan ya? Oke I appreciate that... :)

      Tapi mungkin yang sakit cuma yang suka nyontek. Gue gak pernah nyontek, seringnya dicontekin. Alhamdulillah... :D

      Delete
  11. aku pernah dapet nilai bagus tapi hasil nyontek, rasanya gimanaa gitu. bener banget kalo nyontek itu bikin malu diri. hoho

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha tuh kan... makanya jangan diulangin lagi... XD

      Delete
  12. Pengalaman gue menyontek menjadikan gue kebiasan dan akhirnya gue malas berpikir

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, makanya berenti nyonteknya sob... ayo lebih kreatif... :D

      Delete
  13. Bener banget si , sekreatif krestif nya orang dalam mencontek ya tetep aja namanya nyontek , dan dosa kalo dilakuin :D lebih baik belajar jujur dan apa adanya aja :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup bener banget. Daripada nanti jadi ga berkah hasilnya, mendingan usaha jujur deh dari awal. Klo kemampuan sendiri ga cukup ya sadari itu dan jadiin cambukan buat jadi lebih baik lagi ke depannya... :D

      Delete
  14. Sontek/menyontek hanyalah satu dari sekian banyak buah dari nilai-nilai komunal yang kita anut bahkan regulasikan dalam aturan-aturan berbangsa-bertanah air. sebut saja pancasila, sebagai pucuk dari hierarki perundang-undangan.. sila kelima dari sumber hukum Indonesia ini mengisyaratkan minimnya ego individual di Indonesia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tergantung pandangan aja itu sih sob... "Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia" ini kan semacam misi yang harus bisa diperjuangkan sama negara biar masyarakatnya sejahtera secara merata. Dibarengin juga dengan peningkatan mutu sumber daya manusia yang mau dibentuk. jadi apa hubungannya sama nyontek menyontek? Justru kalo bilang nyontek ini buah nilai2 komunal dari sila tersebut, ya dodol aja yg ngartiin gitu.

      Harusnya lebih sadar diri dengan sila pertama... sila terpenting yang menyadarkan setiap individu mengenai jati dirinya dan lebih positif lagi dalam menyikapi segala sesuatu.

      Delete
  15. bener banget, jujur itu harus !! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi gan... Ayo terapkan kejujuran sekalipun rasanya berat! :D

      Delete
  16. setuju nih... gue sempet mencontek, sempet kasih contekin temen juga taunya nilai gue 0 untuk fisika.. setelah dgue urus ternyata nilai 0 salah tulis, dari situ gue nggak tenang kalau ngerjain dari hasil contekan dan ngasih contekan temen,. jadi biasakan nggak usah nyontek, toh nilai jelak paling kalau nggak ngulang ya DO hahaha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya makanya biar ngga ngulang atau DO belajarnya lebih giat lagi brow... :D

      Delete
  17. sesekali nyontek gak papa dong :p
    kan nyontek itu juga ilmu hhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, sama kayak koruptor bro... mereka awalnya mikir, ah ambil dikit aja nih duit juga ga apa2 gak bakal ketahuan... toh cuma sesekali...

      taunya?

      ketagihan, sampe gak sadar udah bermilyar-milyar.

      jangan anggep remeh. :)

      Delete
  18. recomended banget nih hahaha bisa buat nambah-nambah ilmu dari pengalaman yg sudah ada :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha... thanks for coming and leaving a comment brow... :D

      Delete
  19. kata mamaku nyontek itu gak boleh, dosa, tapi guru aku bilang, "kasi aja contekan ke temen kamu, kan bantuin temen dapet pahala" #gubrak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, gurunya pasti bisa jadi guru gegara nyontek tuh. Gak heran generasi baru banyak yg rusak.

      Delete
  20. iyo gan, setuju walaupun nilainya jelek tetep hasil usaha sendiri, jadi ada rasa kebanggaan dan kepuasan tersendiri walaupun nilainya nggak memuaskan atau nggak sempurna :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup bener banget bro... :D
      Seenggaknya dengan jujur kita bisa secara pasti ngukur batasan kemampuan kita yg sebenernya dan nyiapin treatment ke depannya biar lebih perfect... :D

      Delete
  21. ane setuju semuanya...tapi apa harus segitunya, hee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya dong bro... nanti ada kasus korupsi yang kecil2an apa gak boleh ditindak segitunya?

      Delete
  22. Haha... saya sudah tahu isinya pasti kontradiksi dengan judulnya. Tapi, iya juga sih. Sampai sekarang saya masih takut eh malas belajar.

    ReplyDelete
  23. Bikin gak produktif dan kreatif itu yang sangat disayangkan. Gimana mau kerja bagus kalau gak produktif dan kreatif. Palingan jadi OB doank. Menurut gue bang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener brow. Kalo ngga kreatif ya kerjanya kan lebih demen disuruh2 orang aje... :D

      Delete
  24. bener banget tu bro... mematikan kreatifitas.... nyontek memang merusak karakter anak bangsa... :)

    sori baru sempat mampir... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup, makanya jadinya anak Indonesia dikenal jadi penikmat terus, peniru, nggak ada yg kreatif nyiptain identitas sendiri. Misalnya aja bikin biyban/girlband ngikutin gaya org Korea. Bikin superhero, ngikutin Jepang. Gak kreatif.

      Delete
  25. pada point 3, klo nyontek ga dikasih, bisa renggang pertemanan diantaranya. Lebih baik begitu, beri pelajaran sekali2 bagi pecontek biar sadar meski dampaknya bakalan di hina.
    Mancappp bang glen artikelnya, berpengaruh ngebacanya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget bang. Buat apa kita temenan sama orang yang ngasih syarat... :D nanti pas kita bener2 ga bisa bantuin kesusahan dia, dianya kabur. Temen macem apa itu? mendingan dijauhin aja sejak awal... :D

      Delete
  26. bermanfaat bang glen. gue belum bisa tobat nih bang. kalo pas awal ujian "Gue ngga mau nyonttek ah". eh pas kepepet akhirnya nyontek juga. :D

    nice post :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba aja pola pikir and komitmennya ditingkatkan. Emangnya apa sih yang bikin mepet? Kalo nggak tau kan ya udah terima aja brow... klo sampe ga lulus juga kan gegara kita sendiri kurang kerja keras waktu belajar. Nobody perfect, jadi lebih baik belajar jujur aja. Tekan deh pikiran2 soal mepet itu. Dalam kondisi apa pun terimalah diri sendiri, jangan malah jadi nyontek. Gak berkah brow...

      Delete
  27. Setuju Mas glen,,
    Walaupun kesannya simple tapi efek nya sangat besar ya.. bisa juga bikin kita gk percaya sama kemampuan sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener Dwiki. Simple banget dan sering orang sepelein. Padahal yg menyepelekan adalah orang2 yang nantinya jadi kebiasaan dan tanpa sadar ke depannya jadi tumbuh kebiasaan buruk dan curang. Ujung2nya ya jadi koruptor karena kecurangan itu udah melekat di dalem dirinya.

      Delete
  28. pertanggungjawaban dari mencontek itu lho, beratnya ampun. Ya kan???

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yap, soalnya kalo udah masuk ke tahap pembuktian kemampuan, bisa jadi bakalan ketahuan. Prestasi yang tercatat gak sesuai sama skill asli yg dia punya. Malu gila... :D

      Delete
  29. Sekecil apapun hasilnya yang terpenting hasil karya dan kerja keras sendiri itu lebih nikmat. karena ini merupakan bagian dari proses pembelajran kita untuk bertahan dan berkomitmen dengan diri sendiri ya Kang.

    Sukses selalu
    Salam wisata

    ReplyDelete
  30. Sepakat sama artikel'a bang glen..
    anak2 sekarang selalu terhegemoni sama msalah2 sepele...
    ya pastinya bakal jadi lubang buat dirinya sendiri..
    gua paling sepakat sama poin pertama'a... mencontek menjadikan siswa ndak kreatif.. ndak bisa mengolah ide2 yang ada dikepala'a... bakal bahaya tuh,...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yap, masalah sepele, dan celakanya mindset pelajar kebanyakan menyatakan kalo "mencontek sedikit nggak bakal jadi masalah". Pola pikir ini yang mesti diubah...

      Delete
  31. Hahaha... ane kena jebakan Betmen!!! :D
    Tapi tetep bermanfaat kok isinya...
    STOP BUDAYA MENYONTEK!!!
    #Menyontek gak baik untuk kesehatan otak...#
    betul gak tu gan??? :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya betul brow. Makanya ente jangan nyontek ye... :D

      Delete
    2. nyontek itu jaman Sekolahan dulu gan...
      klo sekarang kebanyakan Nyimak... :D

      Delete
    3. LOL apa bedanya gan? Ngeliat2 juga kan? Kecuali kalo maksudnya menyimak penjelasan dosen atau guru... LOL

      Delete
  32. abis baca jadi mikir. Andai banyak yg baca tulisan anak2 BSO mungkin bakal keren kali ya perubahan pola pikirnya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Um... makanya sesama BSO Allies harus aktif saling berkomentar, ngeshare, like, dan macem-macem lainnya biar jangkauan persebaran postingannya makin luas... :D

      Delete
  33. Mungkinkah mencontek itu dihilangkan ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mencontek gak bakalan bisa dihilangkan sob. Gak peduli sebagaimana hukum buat pembunuh, tetep aja ada orang yg ngebunuh kan? Tapi mencontek itu bisa dikurangin. Dimulai dari kita yang punya kesadaran diri kalo mencontek itu salah... trus pas kita punya keturunan, turunin deh kesadaran itu ke mereka... begitu seterusnya sampe ke generasi yang baru... lama-lama pelaku contek bakalan berkurang sangat.

      Jepang aja bisa ngontrol penduduknya pada cinta kebersihan. Cuma segelintir orang yg masih oon buang sampah sembarangan. Sisanya punya kesadaran diri tinggi. Semua karena generasi sebelum mereka yang ngajarin. :)

      Don't lose our hope~ try the best!

      Delete
  34. Bang, ijin share facebook yah, habis keren banget tulisannya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Silakan aja selama ada sumber jelasnya... :)

      Delete
  35. sumpah, kuereeeeeeeeeeeeeeeeen (y) :D

    ReplyDelete
  36. SETUJU banget!!!!
    sayangnya d sekolah saya nyoteknya udah PARAH!!
    sekelas pada nyontek semua
    dan gurunya entah kenapa sok2 ga ngeliat gitu
    ada ga sih tips biar ga mempan kalau ada yang nanya contekan???

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... iya beberapa sekolah sayangnya begitu sih, takut muridnya ga lulus, akhirnya gurunya ngasih nyontek, duh soalnya kan klo prestasi murid jelek, yang gawat gurunya juga...

      biar pada kapok nanya contekan ke kamu, ya cuekin aja... :D ga usah dibantuin sob... :)

      Delete
  37. sebetulnya kebiasaan mencontek itu sangat merugikan otak,
    begini, otak itu seperti juga otot manusia, semakin dilatih akan semakin kuat, dan semakin sigap dalam berpikir.
    jika otak kita jarang dilatih dengan analisis dan daya ingat, maka nilai IQ kita dalam beberapa tahun kedepan akan turun beberapa point.
    semakin malas kita berpikir, menganalisa dan mengingat maka semakin cepat orang tua menjadi pikun!
    kalau ada orang mencontek dan nilainya sama bagus, tidak usah iri, karena belajar itu tujuan sesungguhnya adalah olah raga otak,
    contoh jika kita lomba lari dan ada peserta yang curang naik ojek, walaupun finish, maka dia akan kehilangan tujuan berlali, yaitu melatih jantung dan otot.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Komen bagus begini kenapa mesti pake anonymous sih broh? :D

      Delete
  38. jadi waktu kalian semua sekolah ngga pernah nyontek sama sekali,??
    jangan memvonis nyontek smpe segitunyaa, jujur kdang sya nyontek kdang juga ngasih contekan sma teman,..
    khusus yg udah punya kerjaan, klau di kasih tugas sama atasan atw yg lain cra ngrjain tugas kmu gimana..
    kamu kerja sendiri tidak?pling kmu tanya teman, mnta bantuan sma teman atw copy paste file yg sudah ada di komputer trus tinggal di edit..
    hubungkan dengan menyontek..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bro. Gue nggak pernah nyontek bro. Dan kalo ada kerjaan project dan segala macem gue nyari jalan dari artikel tutorial dan buku-buku. Itu itungannya bukan nyontek, tapi cari referensi. Harap bedakan. Dan sikap kamu yang terlalu menyepelekan menyontek ini juga salah. Hal-hal besar terjadi karena kita meremehkan hal-hal yang kecil. Jangan jadikan kebiasaan. :)

      Delete
  39. jadi yaaa mending dikarang sendiri lah jawabannya.. tapi soal optional itu jg bikin ga kreatip :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yes, lebih menantang soal essay... :))

      Delete
  40. iya, resek banget tuh para pecontek. udah ga usaha, pake ngatain segala -_-
    jd setiap dia nyontek, selalu kujawab ngawur aja deh, untung dia ga sadar, wkwkwk XD

    -tyas-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwk, sebaiknya kalo emang nggak niat ngasih sontekan, jangan dikasih. Daripada kamu sengaja ngasih tau hal yang salah, sama aja ngeboong, akhirnya kamu sendiri deh yang dosa... :))

      Delete
  41. Replies
    1. Boleh-boleh aja kok, asalkan disertakan sumber berupa link aktif yang jelas.

      Delete

Thanks ya, udah berkunjung ke Creative Talks Blog ini. Silakan meninggalkan komentar dengan tidak mencantumkan hal-hal yang berkaitan dengan SARA, flamming dan juga memojokkan pihak tertentu. Diharapkan juga untuk tidak meninggalkan link aktif pada badan komentar atau komentar tersebut akan langsung dihapus oleh admin.

Happy blogwalking and have a nice day!
Creative Talks Blog Creator - Glen Tripollo