CREATIVE SOCIETY

Thursday, October 18, 2012

TAWURAN SEHAT DEMI MASA DEPAN GEMILANG

Udah sejak dua bulan yang lalu kayaknya deh, ya? Banyak banget berita-berita tentang tawuran antar pelajar. Mirisnya pelajar yang tawuran ini makin lama makin banyak aja macemnya, nggak cuma terbatas ABG SMA, tawuran juga mulai dilakuin sama ABG SMP and anak SD. Bahkan, orang-orang yang seharusnya udah bisa bersikap dewasa dengan intelektualitas yang mereka punya gak terlepas dari kegiatan sampah ini. Iya, Mahasiswa. Sayang banget yah? Punya otak tapi ga dipake.

Memang ada banyak hal yang bisa memicu terjadinya tawuran antar pelajar. Mulai dari kecemburuan sosial, persaingan yang nggak sehat, dendam, dan bahkan ada juga yang sebenernya masalah-masalah itu terjadi udah lama banget di masa lalu, tapi dijadikan semacam kebudayaan oleh pelajar di sekolah bersangkutan. Lah, yang negatif begitu kok dijadiin kebudayaan?

Tawuran yang dipicu sama kecemburuan sosial misalnya gegara sekolah elite posisinya deketan sama sekolah orang-orang pinggiran. Udah gitu murid sekolah elite ini mungkin aja pada hobi pamer and sombong. Sampe akhirnya ngebikin anak-anak dari pinggiran merasa sebal sama tingkah mereka yang sok banget, akhirnya terpicu deh tawuran antara kedua sekolah itu.

Masa-masa ABG itu memang masa-masanya pencarian jati diri. Emosi sulit terkontrol, dan mudah banget buat diprovokasi. Egonya masih sangat tinggi dan juga gengsi. Yap, kita bisa tau gimana mudahnya memancing ABG SMA untuk melakukan sesuatu yang negatif cuman lewat ucapan singkat, "Ah, banci loe kagak berani!".

Yang paling parah itu kalo tawuran antar pelajar udah merupakan kebudayaan dan warisan dari alumninya terdahulu. Gue pernah nanya ke anak SMA yang terkenal suka tawuran, apa yang jadi penyebab mereka tawuran. Jawabannya kocak, mereka bahkan udah nggak tau lagi apa yang dipermasalahin, pokoknya karena udah warisan budaya, jadi mereka tetep lestarikan kebiasaan tawuran itu. Bodoh banget kan? Sumpah konyol. Udah kayak ngeributin pepesan kosong. Menang kalah gak dapet apa-apa. Apa yang mereka cari sebenernya?

Ada beberapa teori sih yang ngebikin seorang ABG itu ikutan tawuran. Semuanya berasal dari pemikiran pribadi Gue sendiri and dipertimbangkan dari segi psikologis juga. Cewek Gue anak psikologi untuk BK, jadinya Gue sedikit banyak terpengaruh buat belajar psikologi. Hehehehe. Nih dia alasannya:
  1. Takut sama temennya. Udah bukan hal yang aneh lagi, peristiwa pem-bully-an si lemah yang dilakuin sama pentolan di sekolah. Biasanya gara-gara ancaman bakalan digebukin atau apalah kalo gak ikutan tawuran jadi alesan utama mereka untuk terpaksa ikut tawuran. Pesan Gue buat pentolan sekolah, "Selamat ye, hidup ente tinggal selangkah lagi jadi preman pasar sukses."

  2. Merasa nggak gaul kalo belom tawuran. Yak, masih nyambung sama bahasan soal tujuan ABG SMA menjalani sekolahnya. Ada yang pengen berprestasi, ada yang pengen berbuat negatif, semuanya demi mencapai satu tujuan, yaitu eksis, populer, dan dianggap keren. Orang yang cuman bisa mikir pake dengkul emang pasti mikir jalan paling cepet buat jadi terkenal, yaitu berbuat onar. Sedih banget Gue kalo nginget banyak banget anak SMA yang punya pikiran kayak begini.

Untuk kasus nomor 1, ngga ada cara lain yang bisa kita lakuin selain menindak tegas siswa-siswa yang suka geng-gengan tapi dalam konteks negatif dan seringkali melakukan pembullyan. Peranan guru di sekolah merupakan hal yang sangat penting. Di mana kalo udah ada kasus pembullyan macem begini, harusnya segera ditindak dengan cara diskors dari sekolah. Karena, tindakan-tindakan seenaknya yang bikin orang yang memang berniat jadi anak baik-baik terganggu dan terpaksa menjalani hidup di sekolah dengan nggak nyaman dan tanpa merasa aman.

Untuk kasus nomor 2, lebih susah lagi. Biasanya menghadapi pelajar-pelajar yang merasa dirinya keren dengan melakukan suatu kegiatan yang salah itu dihukum dengan cara dipermalukan. Misalnya begini, para pelajar yang tawuran itu, kalo udah kejaring sama polisi, kebanyakan malah merasa bangga. Mereka bakalan dipenjara selama beberapa jam sampai orang tua mereka dateng ngejemput, dan itu di pikiran mereka rasanya keren banget. "WOI, GUE UDAH PERNAH DIPENJARA DONG! KEREN GAK TUH?". Oke, mungkin terlihat konyol, tapi itu kenyataan. Kebanyakan pola pikir konyol begitu memang tercetak di dalam kepala mereka.

Kalo pengen bikin kapok, memang seharusnya sih jangan dipenjara. Tapi dipermalukan dengan cara ceburin mereka ke dalem comberan atau septic tank. Jorok? Nggak, Gue rasa pantes kok buat pelajar yang hobinya nyampah kayak mereka. Mereka bakalan ngerasa jorok sendiri, kapok, dan merasa takut ketangkep lagi sama polisi. Akhirnya, mereka bakalan hindarin yang namanya tawuran deh.

Sekarang apa sih yang jadi tujuan tawuran? Biar jadi terkenal? Biar dibilang hebat? Biar ditakutin? Biar apa nih? Yang jelas semua tujuan itu sebetulnya bisa dicapai tanpa lewat jalur kekerasan kok. Tawuran itu beramai-ramai kan? Kebanyakan pelajar bisa tuh ngumpulin massa buat tawuran, kenapa buat hal positif ga bisa? Padahal efek yang ditimbulkan lebih bagus. Coba pikirin ini, tawuran beramai-ramai, kalo menang pun cuma dapet predikat ditakutin, predikat hebat, predikat terkenal, tapi di lain sisi apa yang didapet? Pencemaran nama baik sekolah, dicap anak nakal, gak punya masa depan, melakukan pengrusakan di jalan milik umum jadinya malah disumpahin yang jelek-jelek sama warga sekitar.

Daripada tawuran begitu, mendingan kan tawuran sehat. Misalnya begimana? Lah, satu sekolah, kumpulin massa, turun ke jalan, bersihin tuh sampah, kerja bakti bantuin warga. Efeknya? Sekolah kalian jadi punya nama baik, orang-orangnya terkenal baik sama warga, dianggap panutan buat pelajar lainnya, disumpahin yang baik-baik sama orang yang melihat kegiatan mereka.

Gimana lagi? Beramai-ramai bikin tim, adain penelitian, bikin inovasi baru. Kayak di Kick Andy tuh, mulai banyak siswa pelajar berprestasi menciptakan produk-produk baru. Lah, kenapa nggak ikutin jejak mereka? Efeknya jauh lebih baik daripada turun ke jalan buat lempar-lemparan batu.

Guys, hidup itu pilihan, dan kita masing-masing harus bisa membuka mata, hati, pikiran. Ambil yang baik, buang yang buruk dan ciptakan yang baru. Jangan mau hidup ini dikontrol sama oknum-oknum gak bertanggung jawab. Jangan mau berjalan di atas duri. Jangan mau diajak memperebutkan kehampaan. You know guys? Kalo salah pilih jalan, artinya kalian udah menyia-nyiakan waktu hidup kalian yang terbatas itu. Mulai sekarang coba deh jadi pribadi yang lebih baik. Bukan demi orang lain, bukan demi orang tua, minimal demi kebaikan diri sendiri dulu deh. Biar nggak kesesat nantinya.

So, sampe di sini dulu update-an Gue kali ini. Ketemu lagi yowh di postingan Gue selanjutnya! Salam solid!

6th Blogger Campaign Project - Bloggers' Shout Out!

48 comments:

  1. Nitip komentar pertama.

    Sepakat dengan bang Glen, emang paling parah kalau berhadapan dengan yang no 2. Ngerasa gak keren kalau gak pernah tawuran sampai masuk penjara beberapa jam.

    Tapi apa benar membuat mereka merasa malu (mempermalukan) akan menjadikannya sadar? Atau mungkin jadi malah menjadi-jadi.

    Mungkin tindakan preventif jauh lebih baik.
    "Stay calm & say No to Tawuran".
    Salam solid!.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wekeekke... Gue terlalu buru-buru nulis nih artikel sampe lupa masukin tindakan preventif... >.<

      Yang gue tulis malah cara bikin kapok yang tawuran. Btw, kalo pernah masuk septic tank 1x kira2 doi bakal ambil resiko buat masuk ke sana lagi ga ya? :))

      Delete
  2. hha, mungkin yang hobi tawuran itu emang udah cita-citanya kepengen jadi preman pasar sukses.

    Semoga para pelajar sok jagoan ngebaca ini, trus insyaf aamin.

    SALAM SOLID bang :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahha... kayaknya sih memang begitu Angga... :)
      Aamiin buat harapannya... :D

      Delete
  3. Hahaha.
    yang paling parah tu tawuran gara-gara cewek bang.
    gak keren banget gara-gara cewek jadi tawuran.
    gak kelihatan gentle nya.
    haha

    salam solid dan salam amburadul

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dih, ada yak tawuran yang alesan sesederhana itu? O_O Gue taunya cuma tawuran yang dipicu pengrusakan motor, dan yang tawuran kalo gak salah anak kuliahan tuh...

      Delete
  4. ekstrim, diceburin ke septic tank :D

    entah deh gak habis pikir sm orang yg ngerasa keren dengan tindakan konyol gitu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ekstrim, tapi gak membahayakan... sekedar membaukan... XD

      Delete
  5. wkwkwk,.,
    keren nie,.,
    gue juga dlu pernah d ktain banci gara2 gk ngerokok sama gk berani ikut tawuran,.,,

    bersihin samph d sklah za mles, apalagi dijalan ach,., hee

    ReplyDelete
    Replies
    1. LOL, kayaknya nih mantan tukang tawuran ya? :))

      Delete
  6. setuju ma kang Glen nech....banyak yang iku tawuran karna takut sama temen atau alasan alasan gensi yang lain....
    maklum jiwa muda anak SMA :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. LOL, mentang2 muda boleh ngelakuin hal negatif ya? Gak bisa dimaklumin ah... hahahha... :D

      Delete
  7. tawuran menjadi langkah pertama menuju narkoba,,alasannya sama,klo blm make belum keren :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha... iya bener... Duh, emang rawan banget deh umur2 remaja. Paling banyak godaannya. Godaan terbesar kedua itu nanti kalo dah nikah... #ehnyambung

      Delete
  8. tawuran sebenarnya sebuah penyakit sosial, anak-anak muda yg selalu tergerak untuk tawuran sebenarnya digerakkan oleh alam bawah sadar mereka

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alam bawah sadar yang disebut sebagai EGO...Ego anak muda memang masih rawan dan gampang terpengaruh sama lingkungan, makanya peranan orang2 di sekitar itu bener2 penting buat mereka, misalnya ortu, guru, dan pergaulan dengan teman2...

      Delete
  9. belum gaul kalau belum tawuran itu pikiran paling geblek. semoga yang baca pada sadar.

    ReplyDelete
  10. bogor sih emang banyak yang gegara alasan udah turun temurun, tapi lucunya kok masih pada mau ya sekolah di situ? pdahal udah santer banget sekolahnya tukang tawuran, musuhnya ya itu lagi itu lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha... iya tuh, masih ada aja kan langganan tawuran di daerah Pajajaran. SMA P**I sama SMA N***R* *I**... :D

      Masalah masih mau atau nggak, mungkin sebenernya bukan kemauan sendiri, tp karena terpaksa gegara prestasinya ngga cukup buat masuk sekolah lain yg lebih bagus... Lagi2 faktor luar yg mempengaruhi... :D

      Delete
  11. paragraf ini:

    "Daripada tawuran begitu, mendingan kan tawuran sehat. Misalnya begimana? Lah, satu sekolah, kumpulin massa, turun ke jalan, bersihin tuh sampah, kerja bakti bantuin warga. Efeknya? Sekolah kalian jadi punya nama baik, orang-orangnya terkenal baik sama warga, dianggap panutan buat pelajar lainnya, disumpahin yang baik-baik sama orang yang melihat kegiatan mereka."

    hhahaha.. ga bs ngom2 apa2 deh... dikemas sangat ringan utk hal yg serius, sgt nyentil jd jatohnya... like this bgt, glen...
    meski di sy itu msh ga msk akal kata "tawuran sehat", but it's okay lah utk penjlsannya... hahaha.. gud job...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tawuran itu kan bisa dibilang berkelahi secara beramai-ramai tanpa strategi yang jelas. Asal serang, asal ribut. Nah Tawuran Sehat itu Tawuran melawan sampah... :))

      Delete
  12. Harus banyak yang segera beralih Paradigma#Eh...
    maksudnya,galak kan tauran sehat alias untuk tujuan yang positif. . .semoga generasi muda indonesia bisa semakin berpikr dewasa dan positif dalam bertindak...Salam solid kang Glen..

    ReplyDelete
  13. mau tau tips tawuran sehat itu kayak apa?
    yuk cekidot disini : http://kecebongmanyun.blogspot.com/2012/10/yuk-kita-tawuran-sehat.html

    #eh *malah numpang promo --"*
    #digebukin bg glen #kabur

    wish :
    semoga para pelajar indonesia udah kapok dan gak mau lagi tawuran.. apalagi setelah banyaknya jatuh korban. dan semoga juga berita ttg tawuran digantikan dg segudang prestasi2 dr pelajar yang membanggakan negara :D *amiiin*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahaha... kalo promo link yg masih ada hubungannya (bahkan malah melengkapi) ngga masalah... :D

      Tanggepan Gue buat wish-nya... Aamiin, semoga aja deh, semoga... biar bangsa ini bisa jadi lebih baik lagi di masa depan, gegara ABG-ABGnya berubah jadi pribadi positif semua... :)

      Delete
  14. setuju banget deh sama idenya daripada tawuran di jalan mendingan kerja bakti

    ReplyDelete
  15. betul banget nice article dan solusinya keren

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi, sob! ( >_O)b
      Thanks for coming n reading~

      Delete
  16. jauh-jauh deh tu tawuran yang bisa sampe bunuh orang..

    SALAM SOLID
    :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha... iya nih... jangan rusak generasi muda... mereka aset masa depan... >.<

      Salam solid juga... :)

      Delete
  17. alesan bahwa kalo belom tawuran itu balom keren yang nggak banget. malu-maluin yang ada mah.
    semoga nggak ada lagi aksi memalukan dari pelajar Indonesia :)

    salam solid :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah... padahal apanya yang keren yak sama berantem rame2 ? Rame-rame gitu kan kesannya pengecut banget... :))

      Aamiin buat harap2nya... Semoha sesuai sama yg diharepin...

      Salam solid juga... :)

      Delete
  18. Nah, yang bareng-bareng ngumpulin sampah ntu baru tawuran yang menyehatkan. selain menjadikan lingkungan bersih juga lumayan buat olahraga, menyehatkan badan :))

    Setujuu tawuran sehat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha... tawuran lawan sampah itu keren... XD
      Yap, setuju sama Ima... berarti kan bisa dua tiga pulau terlampaui... :))

      Delete
  19. kalao tawuran dibuat hobby gimana mas glen ? :eeaa
    sama sama benjolnya... wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkw... Kalo sampe tawuran dibuat hobi, artinya kurang kerjaan banget ya... :D
      Mungkin sebaiknya dialihkan saja, disuruh latihan tinju atau bela diri dan jadilah seorang atlet. :D

      Delete
  20. kunjungan gann,

    terima kasih banyak informasinya..

    salam sehat sukses teruss :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama... Thanks juga udah mampir ke sini... :D

      Delete
  21. Mungkin ada faktor internal bang glenn. kaya broken home. sehingga melampiaskan emosi ke hal-hal negatif, karena kurangnya kasih sayang dan perhatian dari orang tua.

    Sukses terus, salam solid :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, faktor internal juga sangat mungkin terjadi. Makanya peranan orang tua juga penting dalam pencegahannya... :D

      Salam solid juga sob... :)

      Delete
  22. benar tuh.. sudah bukan jamannya tawuran dengan kekerasan, pakai otak aja.

    ReplyDelete
  23. Artikel yang sangat menarik..!
    salam kenal dan semoga sukses...

    ReplyDelete

Thanks ya, udah berkunjung ke Creative Talks Blog ini. Silakan meninggalkan komentar dengan tidak mencantumkan hal-hal yang berkaitan dengan SARA, flamming dan juga memojokkan pihak tertentu. Diharapkan juga untuk tidak meninggalkan link aktif pada badan komentar atau komentar tersebut akan langsung dihapus oleh admin.

Happy blogwalking and have a nice day!
Creative Talks Blog Creator - Glen Tripollo