CREATIVE SOCIETY

Saturday, December 10, 2011

MAHASISWA SMART = ?

Met morning, Guys! Inget kagak kalo dari dulu sampe sekarang sering banget kejadian ada demo-demo di pinggir jalan. Baik demo masak, maupun demo pidio klip. Tapi kalo demo yang beginian masih mending sih yah, tujuannya kan buat menginspirasi sesama atau pamer kreativitas. Yang begini Gue dukung banget-banget-banget.

Tapi, ada satu demo yang bikin Gue keki ngeliatnya. Bikin Gue nggak tahan pengen teriak, bikin Gue nggak tahan pengen meperin upil Gue ke muka mereka. Yak, DEMONSTRASI! Apalagi kalo yang ngelakuinnya itu mahasiswa. Entahlah, Gue sebagai mahasiswa (nyaris mau abadi) ngerasa malu banget sama mahasiswa-mahasiswa yang kerjaannya demo melulu.

Eh, tapi apa hubungannya sama postingan Gue sekarang? Kan topik begini udah ngga panas lagi. Eits! Siapa bilang? Justru gara-gara saat ini lagi ngga terlalu marak mahasiswa demo, Gue pengen nyolong start buat ngasih tau para pemuda-pemudi yang sekarang masih duduk di bangku SMA atau SMK Kelas 3 atau apalah yang sederajat dengan mereka. Jadi, kalo kalian ngerasa masih berada pada jenjang itu, ayo cepet baca postingan Gue kali ini yah! Penting!

Satu hal yang mau Gue angkat kali ini adalah tentang pola makan, eh bukan, pola pikir. Kenapa begitu? Guys, Gue mau nanya deh, ada berapa banyak dari kalian yang abis lulus SMA/SMK (Aamiin!) mau lanjutin ke jenjang yang lebih tinggi, yaitu kuliah? Gue yakin minimal dari 1000 orang anak SMA/SMK, 600 orang kepengen lanjut ke bangku kuliah kan? Sisanya ya mungkin mau langsung kerja, that's up to you. Tapi, tujuan Gue hari ini adalah mau buka pikiran ke 600 siswa calon mahasiswa ini.

Coba sebelum kalian masuk kuliah, tanyain SATU hal ini sama diri kalian sendiri :

Apa sih tujuan kalian jadi mahasiswa?

Nah loh, pertanyaan simpel kan? Tapi, bisa jadi berjuta jawaban dan alasan. Mungkin ada yang jawab semangat banget sampe ludahnya muncrat kemana-mana, "Gue pengen kuliah! Soalnya cewek-ceweknya pasti udah mulai pada dewasa, pada cantik-cantik, seksi-seksi, Gue pengen dapetin satu dari mereka!!". Yak, yang begini adalah calon mahasiswa yang niat kuliah cuman demi nyari jodoh. Gue bakal coret mahasiswa tipe begini dari pikiran Gue.

Mungkin ada juga yang bilang gini, "Gue pengen banget kuliah di Universitas A. Soalnya top abis. Gak kebayang kerennya Gue kalo bisa bawa-bawa nama Universitas A. Pasti Gue bakal dipuja-puja cewek-cewek cantik". Yang begini adalah mahasiswa haus akan popularitas, beda tipis sama narsis. Gue juga bakalan coret mahasiswa tipe begini dari pikiran Gue.

So, what's the best pupose to become a college student? BELAJAR, Kawan! BELAJAR! Yak, berbagai universitas didirikan itu tujuan utamanya buat MENGAJAR, MENTRANSFER ILMU, dan oke, BISNIS juga sih (terutama universitas swasta). Tapi, kegiatan kita di kampus itu ngapain sih? BELAJAR kan? Selain belajar ilmu pasti, ilmu teoritis, kita juga diajarkan praktek berorganisasi. Itulah kenapa di universitas-universitas ada suatu badan kemahasiswaan yang namanya BEM (Badan Eksekutif Mahasiswa), kadang namanya beda-beda di setiap universitas.

Bentar Gue batuk dulu. UHUK! UHUK!

Nah, mahasiswa dibagi ke dalam dua kubu. Kubu mahasiswa aktif, dan kubu mahasiswa pasif. Yang aktif itu sebutan yang ditempelin di jidat mahasiswa-mahasiswa yang gabung ke dalam organisasi BEM. Sedangkan yang pasif itu adalah mahasiswa yang kerjaannya belajar, baca buku-buku tebel, dan abis kuliah langsung pulang ke rumah. Beberapa dari mahasiswa pasif sering disebut mahasiswa CUPU, atau mahasiswa BANCI. Nah, sebetulnya yang banci itu siapa, nggak bisa ditentuin dengan keaktifan atau kepasifan. Nanti Gue bahas lagi.

Selanjutnya, mahasiswa juga dibagi kedalam tiga kategori. Pertama, mahasiswa smart atau cerdas. Mereka pintar dalam hal teori, pintar praktek, dan juga pintar dalam BERTINGKAH, kapan harus begini kapan harus begitu, harus gini, harus gitu, banyak sekali... (eh, kok jadi lagu Doraemon?). Selanjutnya, adalah mahasiswa pintar. Mahasiswa yang begini pinter banget, bisa lakuin apa aja, tapi sayang, kadang sering ngelakuin dan berpikir secara irrasional (ya, karena mereka cuma pintar, nggak didukung dengan SMART). Yang terakhir adalah mahasiswa malas. Mahasiswa dalam kategori ini menomorduakan belajar di kampus. Mereka lebih suka main, tidur di kosan, atau lain-lain. Kadang mereka sengaja gabung organisasi tertentu cuma demi ngincer kesempatan ber-dispensasi ria dari kegiatan belajar di dalam ruang kelas.

Oke, Guys yang bentar lagi pada mau lanjut ke bangku kuliah. Gimana? Apa kalian akhirnya udah bisa jawab dengan pasti pertanyaan Gue tadi? Apa tujuan kalian jadi mahasiswa? Kalo kalian jawab dengan lantang "GUE PENGEN JADI MAHASISWA BIAR NAMBAH WAWASAN!", atau "GUE JADI MAHASISWA DEMI NGEJAR KESUKSESAN KERJA DI MASA DEPAN!" Aiiihhh!! Gue kasih 100 jempol deh buat kalian. Artinya kalian calon mahasiswa yang PINTAR! Nah, gimana biar kita bisa masuk golongan mahasiswa yang SMART? Gue coba jelasin yah.

Kalian pasti sering kan liat mahasiswa yang sibuk-sibuk berdemo. Sibuk meneriakan aspirasinya. Dan gak sedikit dari mereka yang malah merusak fasilitas umum pada saat berdemo. Lucunya mereka semua berteriak-teriak "DEMO DEMI KEMAJUAN MASYARAKAT", atau "DEMO DEMI MELINDUNGI RAKYAT". Err, Guys! Teriak-teriak mau ngelindungin masyarakat kok malah ngancurin fasilitas yah? Anarkis, dan juga vandalis. Apakah yang berkoar-koar kayak begini disebut SMART? Coba deh liat juga, nggak jarang loh demo yang segitu massalnya sampe-sampe bikin macet jalan raya. Apakah ini SMART? Apakah tingkah begini bikin rakyat seneng? Malah marah-marah yang ada, gara-gara jalanan jadi terblokir sama ulah mereka. Coba liat hari kapan mereka berdemo. Seringkali di hari mereka seharusnya kuliah. Tapi yang mereka lakukan cuma berkumpul ramai-ramai untuk berdemo. Sayang banget kan berapa jam waktu mereka yang harusnya bisa buat nuntut ilmu, eh kebuang sia-sia begitu aja. Mereka ini tergolong mahasiswa yang malas. Mereka bersikap sok aktif dan meninggalkan kewajiban utama mereka buat belajar. Kalo udah begini siapa coba yang banci? Yang aktif atau yang pasif?

Gue rasa kalian udah dapet gambaran gimana cara jadi mahasiswa yang SMART. Yak, betul banget, bukan dengan jadi mahasiswa tukang demo. Bukan! Jadilah mahasiswa yang semangat menuntut ilmu. Kalo kalian SMART, kalian pasti bakal merasa bahwa demo itu NGGAK BERGUNA. Maksud Gue begini, setiap orang memang berhak punya aspirasi, dan berbagai pemikiran. Tapi coba deh, mumpung masih mahasiswa, please tahan. Jangan berkoar-koar berharap kalian terlihat SMART di depan umum. Mending kalian susun rencana matang. Fokus sama kuliah. LULUS DENGAN HASIL YANG BAIK. Setelah lulus, kalo merasa mampu ubah dunia, silakan! Tunjukkan! It's THE REAL ACT! Bukan cuman ngomong doang.

Kalo pemikiran kalian sama kayak Gue, kalo kalian mikirin belajar lebih penting ketimbang demo, selamat! ANDA SMART! Semua perubahan butuh waktu, dari hal yang kecil dan dimulai sejak dini. Yang memanggul masa depan adalah kalian. Kalo kalian ingin di masa depan jadi lebih baik, mulailah dari menempa diri sendiri. Bukan jadi sok tahu ngatur-ngatur cara kerja orang lain dan berkoar-koar ingin mengubah masa sekarang. Karena mustahil. Maaf, tapi gak ada yang instan. Termasuk masak mie.

So, kawan-kawan Gue, yang bentar lagi mau lanjut jadi mahasiswa, ayo dong, tempa diri kalian se-perfect mungkin. Lihat masa depan kalian nanti. Raih cita-cita. Dunia ini terdiri dari berbagai generasi. Untuk yang sekarang, biarlah orang-orang yang sekarang menjabat yang melaksanakan tugasnya. Sedangkan kalian, bersiaplah untuk mengubah dunia di masa yang akan datang. Inilah, kenapa rakyat sangat mendukung mahasiswa. Bukan dari pergerakan demonstrasi yang lebay. Bukan! Tapi karena rakyat yakin dengan kemampuan mahasiswa. Wajah-wajah baru yang fresh, SMART, dan pastinya punya peluang memperbaiki masa depan menjadi lebih baik lagi.

DO POSITIVE, THINK SMART! Sampai ketemu lagi di postingan Gue yang lain. SEMANGAT!

16 comments:

  1. gimana dgn statusku sebagai mahasiswa kere? :D

    ReplyDelete
  2. @EL : Wah kalo kere si santai aja brow... Gue juga termasuk soalnya...

    ReplyDelete
  3. entah sya kolot ato apa. tp kuliah itu tiket untuk perbaikan nasib.
    kan asyik tuw, setelah kelar, dpat kerja, bisa foya2. #uppss.. :)

    ReplyDelete
  4. @Accilong : Itu nggak kolot kok. Itu SMART! Seenggaknya kan nggak melenceng dari tujuan awal "kuliah itu untuk belajar". :D

    ReplyDelete
  5. demo sekarang ga jelas tujuannya apa. dulu waktu rezim soeharto sih satu tujuan. coba sekarang , malah banyak masyarakat yang dirugikan karna demo mahasiswa. belom lagi yg kemaren aksi bakar diri. yaampuuuun,mau bakar diri kaya apa juga emang keadaan bakal berubah gitu ?

    nice post kaka..salam kenal..

    ReplyDelete
  6. keren keren. postingannya inspiratif banget :D
    kereeen.
    suka sukaa
    salam kenaaal :)

    ReplyDelete
  7. @Nonni : Waktu rezim Soeharto, mahasiswa gembar-gembor memperjuangkan reformasi... Kesannya bertujuan banget sih... Tapi seperti yg Gue bilang, ngga ada perubahan yg instant. COba liat sekarang, reformasi justru jadi bikin pemerintah and rakyat keblenger... =__=

    @Tamimi : Woohoo~ Makasih yaaaaa.... :D Salam kenal jugaaa... :D

    ReplyDelete
  8. Ane setuju gan,.,.,
    klo qta mau demo, mending qta demoin kekreatifitasan qta za, dari pada demo di pinggir jalan, yang ada cuma bikin resah rakyat za,., hee

    ane,
    mahasiswa ingin merubah keadaan,.

    ReplyDelete
  9. kalo demo ya silahkan, tapi jangan sampai ganggu yang lain. Contohnya demo di hutan #eh
    Postingnya bagus masbro :3
    Fridi Graphic

    ReplyDelete
  10. @Adul : Nah ituh! Mendingan demoin deh keahlian lu... :D Lebih pantas untuk dihargai...

    @Fridi : Wakakaka... demo di hutan memohon-mohon perubahan aturan hukum rimba... XD

    ReplyDelete
  11. Nice posting Glen.
    tambahan satu lagi, paling miris kalau liat ada mahasiswa yang demo tentang pendidikan.
    tapi tergabung juga di organisasi Nasakom atau PMDK.
    *nasakom (nasib satu koma)
    *PMDK (persatuan mahasiswa dua koma)
    muahahhaa
    #uups..maaf ya tidak bermaksud menyinggung hal sensitif -> IPK
    gw juga miris..di kampus gw ***** (sengaja disensor biar penasaran),bem-nya malah bangga jadi kontributor masa terbesar kalau demonstrasi.
    *tepok jidat*

    ReplyDelete
  12. @tumbuh1000 Nah itu juga salah satu contoh "KEBANTING" lainnya... sebelum perjuangin rakyat, coba perbaikin diri dulu... Kadang demo udah ngga ada maknanya sih, cuma sekedar mau bilang, "OI GUE MAHASISWA, KEREN KAN GUE IKUTAN DEMO...?"

    Hadeh, bodohnya... =__=

    ReplyDelete
  13. ini beneran kena "punch-line"nya hehe...

    tergantung presepsi masing-masing kali ya, mau dibilang mahasiswa kubu aktif mau pasif. Yang penting, tetep tidak membeda2kan, tetep saling jaga silahturahmi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aktif kan ngga perlu sok tau juga brow... aktif berorganisasi, lewat organisasinya lakuin yg positif.. itu baru oke...

      klo dipostingan ini kan yg gue tekenin itu mahasiswa yg demen demo = bukan mahasiswa smart... :)

      Persepsi Mahasiswa Smart di mana2 sama kok.. Kuliah untuk belajar. bukan untuk demo... :P

      Delete
  14. gimana sih rasanya jadi mahasiswa ?
    (ini pertanyaan dari anak SMA)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum bisa dibilang seseru masa SMA kok. Percaya deh... :D

      Delete

Thanks ya, udah berkunjung ke Creative Talks Blog ini. Silakan meninggalkan komentar dengan tidak mencantumkan hal-hal yang berkaitan dengan SARA, flamming dan juga memojokkan pihak tertentu. Diharapkan juga untuk tidak meninggalkan link aktif pada badan komentar atau komentar tersebut akan langsung dihapus oleh admin.

Happy blogwalking and have a nice day!
Creative Talks Blog Creator - Glen Tripollo